Mental KARYAWAN vs PENGUSAHA

Sebuah pesan baru di FaceBook masuk.. ternyata dari seorang Sobat lama yang sudah lama ngga ketemu. Kabar baik! Dia mengirimkan undangan pernikahan..

“Akhirnya..” bales Motty singkat, padat, jleb jleb abis ˆ⌣ˆ

Seminggu selepas acara pernikahannya, kita janjian ketemuan.. “Mot, lo bisnis apa sih sekarang? Perasaan enjoy banget.. gw cape jadi karyawan nih!” selorohnya.

Jyaaaah.. dapet umpan lambung begini, Motty langsung SM*SH!! Dijamin bikin cenat-cenut! ˆ⌣ˆ

Singkat cerita.. bertemulah Motty dengan si Sobat.. “Hanimun di mana kemaren Bro?” pancing Motty.

“Bali Mot, seminggu..” jawabnya sambil senyum2 ngga jelas (dasar penganten baru! ˆ⌣ˆ)

“waaaah, asik bangeeet!” bales Motty excited.

“Iya.. tapi tetep aja ditelpon sama kantor.. Hanimun sekali seumur hidup aja ngga bisa tenang Mot!” keluhnya

“Satu paket bro.. ” jawab Motty.

“Maksudnya?” pancingannya di makan

“Coba dilihat lagi dikontrak kerjanya, pasti ada tulisan ‘wajib angkat telpon dari kantor, bahkan lagi nanggung pas berduaan hanimun sama istri/suami‘…” jawab Motty ˆ⌣ˆ

“jyahahahahaha.. Rese lo Mot hehehe” balesnya kesel sambil ketawa lepas.

Selepas bernostalgilaan sedikit, sang Sobat berkeluh kesah tentang pekerjaannya.. Seneng deh kalo ada jiwa pengusaha dlm diri seorang Sobat yg mulai gerah jadi karyawan, maklum.. sejak follow Mas @JayaYEA & Mas @ranggaumara, ketularan jadi kompor  entreprenur ˆ⌣ˆ

Motty mulai bercerita..

“Bro, suatu saat di 2007.. ada seorang anak muda berusia 27 tahun menjual beberapa barang miliknya. HP, parfum, dll dll senilai 3 jutaan rupiah dan ia memulai bisnis pertamanya, sebuah warung makan. Dan dalam beberapa bulan.. SUKSES!! .. Sukses bangkrut! Karena warung makannya di lokasi yang kurang oke banget nget nget”

“Selepas itu, ia nggak berkutat di masalahnya, ia cari solusinya. Alhasil tempat keduanya dibuka di lokasi yang lebih rame dan ia berhasil cetak omzet 10 juta rupiah/bulan”

“Di tahun 2011, 4 tahun kemudian.. usahanya makin berkembang dan sekarang sudah ada 32 cabang di seluruh Indonesia (gimana, ceritanya terdengar familier?? ˆ⌣ˆ)”

“Pertanyaannya: BERAPAKAH OMZET warung makannya sekarang?”

Cerita itu Motty tutup dengan sebuah pertanyaan.

“hm.. tadi 1 warung 10 juta ya omzetnya? .. berarti kalo 32 cabang, jadi 320 juta rupiah!” jawabnya pede.

“Itulah mental karyawan Bro..” tampar Motty ˆ⌣ˆ

“Lah, gimana kamsudnya Mot?” doi bingung

“Bro.. Omzet nya 3.8 Miliar sekarang” jawab Motty (bener segitu ya Mas @ranggaumara ? ˆ⌣ˆ)

Dan sedetik berikutnya, hanya ada tatapan kosong di wajah sang Sobat ˆ⌣ˆ

****

Sobat-Motty,

Cerita ini biasa Motty bawakan utk menggambarkan apa yg terjadi di pikiran seorang karyawan dan pikiran seorang pengusaha.

Seorang karyawan akan berpikir LINIER.. 1 = 10 juta maka 32 = 320 juta.

Ngga ada yang salah dengan hal ini Sobat. Hal ini terjadi karena pikiran karyawan di kondisikan untuk menghitung hal-hal secara linier. Contohnya: GAJI. Jika kenaikan gaji 10% /tahun atau 20%, bisa ketauan gaji seorang karyawan 5 tahun atau 10 tahun ke depan. Sekali lagi, ngga ada yang salah dengan cara berpikir linier ini.

Bagaimana cara kerja pikiran pengusaha? EKSPONENSIAL! (kalo liner itu: 1, 2, 3, 4, 5, dst.. kalo eksponensial itu: 1, 5, 15, 40, 60, 150, dst)

Kenapa begitu? Karena di perjalanan kita membangun bisnis kita akan bertemu dengan PERCEPATAN-PERCEPATAN (ini di konfirm oleh Mas @JayaYEA & Mas @ranggaumara juga lho ˆ⌣ˆ). Bahasa jawa nya: LEVERAGE. Bahasa londonya: FAKTOR KALI

Bisa dalam bentuk mentoring, modal lebih, partnership, ilmu, macem2 deh bentuk percepatannya. Hal ini yg membuat BISNIS itu eksponensial hasilnya.

Sobat.. Bisnis itu mirip dengan berenang..

Kalo di baca aja teorinya trus ngga nyemplung ke kolam, ngga akan pernah bisa. Mulai aja dengan sesuatu yang simpel, lalu belajar dari sana.

Mau mulai bingung harus gimana? Ini Motty kasih jurus2 memulai ya:

1) Baca buku THE POWER OF KEPEPET karangan Mas @JayaYEA

2) MULAI!!

dah.. simpel kan?! ˆ⌣ˆ

 

Terakhir, hidup itu adalah di antara huruf B dan huruf D.. Birth dan Death.. di antaranya ada huruf C.. CHOICE.. atau pilihan.. Semuanya pilihan, tapi Motty doakan Sobat-Motty agar tersesat di jalan SUPER HIGHWAY MENUJU SUKSES! Yuk BISNIS yuuuk ˆ⌣ˆ

 

ps: ini ada materi baguuuss banget utk di baca2 ya..

http://yea-indonesia.com/YEAtangga_Ebook.zip

Iklan

27 responses to “Mental KARYAWAN vs PENGUSAHA

  1. Selalu suka dengan kicauan motty di twitter,fb dan webnya…
    Sbg pengusaha..sy merasa tersemangati terus oleh motty…♥ YOU MOTTY..!!!

  2. Ga sabar utk bljr mulai usaha…walopun lg sakit tp mlh jd semangat ǘπƮùƘ cpt sembuh n nyemplung k bisnis…thx motty..

  3. Sharingnya Mantep banget Mot, waktu itu pas #TilpunMotty Motty ngasih tau aku persis kayak note itu, jadi kepengen buka usaha juga. Have a nice weekend Mot 🙂

  4. hehe., ^^ seperti yang Motty ajarin ama Irsan., ^^
    sekarang LOA berpihak pada Irsan, Mot., ^^
    see you at the TOP., 😀

  5. Doakan segera menjadi pengusaha sukses Mot ditengah terpaan dan ajakan untuk melamar kerja bagi mahasiswa fresh graduate umumnya di Indonesia… ˆ⌣ˆ

  6. motty, salam kenal ya.. kebetulan kisahku mirip kayak temen kamu dalam postingan ini.. thanks mot, postingannya inspiratif banget.. semoga aku dan teman2 yg mengalami nasib yg sama bisa segera keluar dari zona nyaman utk segera memulai bisnis, amiin 🙂

  7. luar biasa ceritanya.!!!, aku yg masih jd karyawan….malah kbnyakan mikir d zona nyaman……….tp y kehitung pndapatannya alias linier, tak berasa klamaan jd karyawan mentalnya jd bergeser ksitu………..thnks Motty, bisa mnyadarkan temen2 biar kedepannya lebih maju….lebih berpikir bebas untk go green..brguna bagi sesama, rohmatan lil’alamin………….
    😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s